Tuhan itu pemalu


DIRIWAYATKAN oleh Abu Daud, Tirmidzi, dan Ibnu Majah, Rasulullah pernah bersabda, sesungguhnya Allah itu pemalu dan pemurah.

Bila ada seorang hamba yang mengangkat tangannya bermohon kepada-Nya dengan sungguhsungguh, Dia malu untuk menolaknya dan melihat hamba-Nya kembali dengan tangan kosong. Salah satu sifat yang dimiliki oleh semua Rasul Tuhan adalah sifat malu melakukan tindakan tercela, baik di hadapan manusia maupun Tuhan.

Jika manusia tidak lagi memiliki rasa malu,tak ubahnya dia dengan hewan.Orang yang berbudi luhur tidak saja malu melakukan perbuatan tercela, bahkan melihat orang lain berbuat asusila saja sudah malu rasanya. Contohnya sangat mudah dan sederhana. Kita semua pasti akan malu sendiri melihat orang lain berjalan telanjang di tempat keramaian. Kita malu membaca berita sekian banyak wakil rakyat korupsi.Kita malu menyaksikan sikap dan omongan politisi tidak bermutu, padahal tingkat pendidikannya tinggi dan selalu mengatasnamakan rakyat.

Rasulullah bersabda, rasa malu dan iman itu dijadikan pasangan, jika hilang salah satu,maka hilanglah yang lain.Jadi,salah satu indikator apakah seseorang atau masyarakat itu masih memelihara iman atau tidak, perhatikan saja tingkat kesetiaannya dalam menjaga kehormatan diri berupa rasa malu berbuat yang tidak baik. Salah satunya adalah korupsi,berbohong, tidak menepati janji, dan sekian banyak perbuatan tercela lainnya.

Betapa rasa malu itu sangat vital, mudah diamati pada keluarga yang terkena musibah.Misalnya saja ada seorang ayah atau kepala keluarga yangmemilikistatus sosialtinggidan terhormat, pasti anggota keluarganya akan bangga padanya.Namun, ketika yang bersangkutan tiba-tiba diberitakan media massa sebagai penjahat negara dan kemudian masuk tahanan,peristiwa itu bagaikan bencana tsunami yang menghancurkan kehormatan dan kebanggaan keluarga. Semua anggota keluarganya merasa berat menanggungmalu.

Mungkin saja ada segelintir orang yang tidak lagi memiliki rasa malu,sehingga masuk kategori hewan dan telah hilang imannya. Rasulullah bersabda, ”Perbuatan keji itu kotoran,sedangkan rasa malu itu hiasan.” Ungkapan ini singkat,padat,dan memiliki kebenaran universal. Di manapun kita bepergian, entah di dalam ataupun di luar negeri, sebuah masyarakat dianggap tinggi peradabannya ketika masih memiliki rasa malu. Meski tingkat ekonomi dan teknologi sebuah negara tergolong maju,tetapi ketika tak lagi menjaga rasa malu, maka hancurlah bangsa itu.

Di antara bangsa yang masih menjaga kehormatan dirinya dengan memelihara rasa malu adalah Jepang. Seorang menteri akan rela mundur dari jabatannya, bahkan melakukan harakiri, kalau gagal melaksanakan tugas yang diamanatkan kepadanya. Belum lama berselang bahkan mantan presiden Korea Selatan melakukan bunuh diri karena dituduh korupsi. Daripada membuat malu bangsanya dan menjadi beban pemerintah, lebih baik mengakhiri hidup dengan cara saya sendiri,katanya. Secara pribadi saya tidak setuju tindakan bunuh diri.

Tetapi yang patut direnungkan dan diteladani adalah kuatnya rasa malu ketika gagal mengemban amanat. Rasa malu ketika menyusahkan orang lain. Rasa malu ketika melakukan tindakan tercela dan merugikan masyarakat. Sifat dan sikap seperti initampaknya semakinmenipisdan hilang dari dunia politik dan birokrasi di Indonesia. Sering kali ditemukan,petugas polisi lalu lintas tidak malu menerima uang sogokan dari pengendara yang distop karena salah jalan.Petugas birokrasi yang kewajibannya melayani rakyat, tidak malu meminta uang pada tamu yang datang meminta hakhaknya untuk dilayani.

Banyak politisi tidak malu mengejar dan meminta-minta jabatan, meski dirinya tidak memiliki kompetensi. Demikianlah, setiap hari kita melihat perilaku sosial di sekeliling kita yang menunjukkan sifat malu semakin menipis di negeri yang katanya religius ini.Padahal, menurut sabda Rasul, iman dan malu itu pasangan yang tidak terpisahkan, jika hilang yang satu maka hilanglah yang lain.Ada masyarakat yang memiliki rasa malu namun tanpa iman, ada lagi yang mengaku memiliki iman tapi kehilangan rasa malu.

Jika untuk urusan dunia,mereka yang menjaga rasa malu tampak lebih baik, meski tidak beriman. Tinggal ditambahi saja iman. Sebaliknya, meski mengaku beriman, tetapi jika tidak disertai sikap malu, imannya pun tidak membuahkan akhlak mulia dalam kehidupan pribadi maupun masyarakat.Padahal akhlak mulia atau ihsan merupakan buah yang diharapkan keluar dari iman.

Allah sendiri memiliki sifat malu.Ini suatu kabar gembira bagi mereka yang tengah dalam kesulitan agar jangan segan-segan selalu berdoa dengan sungguh-sungguh kepada Tuhan, mengadu dan mohon pertolongan agar diringankan semua beban hidupnya. Lebih diutamakan lagi datang dan memohon pada Tuhan di tengah malam, di saat orang lain umumnya tidur lelap.Tuhan malu pada hamba-Nya yang bangun di malam hari khusus untuk beraudiensi dengan-Nya, memohon ampunan, rezeki, dan apa saja yang sangat dihajatkan.

Tuhan malu jika hamba tadi pulang dengan tangan kosong. Jangankan Tuhan Yang Maha Pemurah,kita sebagai manusia saja pasti malu dan tidak tega jika ada pengemis,teman,atau saudara yang datang dari jauh minta pertolongan. Pasti hati kita tergerak untuk membantunya. Kekuatan doa ini banyak diceritakan dan diyakini, terutama oleh para orangtua kita. Banyak keajaiban hidup dan cerita sukses yang sulit dicerna oleh nalar, namun mereka yakin sekali semua itu merupakan buah dari doa yang selalu dipanjatkan kepada Tuhan.

Doa yang paling sering dipanjatkan orang tua adalah memohon pada Tuhan untuk kebaikan dan kesuksesan anak-anaknya. Saya yakin, banyak cerita sukses anak muda yang sebagian besar kesuksesannya adalah berkat doa orang tuanya. Bahkan ada orang tua yang tidak saja rutin bangun salat malam, khusus berdoa untuk anak-anaknya, bahkan ada yang disertai puasa Senin-Kamis.Mereka berpandangan,ibadah itu semata untuk Tuhan. Tak ada konsep kirim pahala.

Namun mereka juga yakin, doa orang berpuasa dan bangun tengah malam akan lebih diperhatikan Tuhan, mengingat Tuhan malu dan maha pemurah, sehingga pasti akan mendengarkan dan mengabulkan doa hamba- Nya yang disampaikan dengan sungguh-sungguh. Dalam sabda yang lain Rasulullah memberitahukan, doa yang dikabulkan Tuhan adalah yang senantiasa dipanjatkan, baik waktu senang maupun waktu susah.

Artinya, seseorang itu memang sungguhsungguh mengingat Tuhan tidak saja waktu mendapat musibah, tetapi juga ketika menerima kemudahan dan kesenangan. ”Kalau engkau tidak memiliki rasa malu, berbuatlah apa saja layaknya hewan, karena yang membedakan manusia dan hewan adalah adanya rasa malu,” Rasulullah mengingatkan.(*)

PROF DR KOMARUDDIN HIDAYAT
Rektor UIN Syarif Hidayatullah

sumber : http://www.seputar-indonesia.com/edisicetak/content/view/242519/38/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: